Saat LDR menjadi "Lu Doang Relationship...."

Saat LDR menjadi "Lu Doang Relationship...."

Selasa malem gue terima email… Cuma sebait kalimat tapi telah membuat emosi gue memuncak.
“Bang… bahas LDR dunk bang … kayaknya seru nih…”

Seru pala lu peyang???!! Lu nggak ngarti betapa hitamnya sejarah percintaan gue. Berkali-kali gue di tinggal nikah… mulai dari di tinggal nikah karena tuh cewek di jodohin, di tinggal nikah karena tuh cewek selingkuh, dan di tinggal nikah karena tuh cewek sadar kalau dia terlalu cakep buat gue…. Muka gue ngeblangsak waktu itu…. Sekarang ya tetep sih…. Cuma gantengan dikit… iye dikit…

Asal lu tau, LDR adalah penyumbang 74.69% kandasnya cinta gue… kandasnya usaha gue mencari rumah yang nyaman buat “batistuta” gue… dan kandas nya masa depan gue buat memperbaikin keturunan gue… Dan sekarang lu seenaknya nyuruh gue bahas LDR??? Lu kira gue mauuu??!!! Lu kira gue bakalan Nulis tentang LDR???!!!!....



ya gpp sih… ok deh gue tulis….

Gue…. Nama gue Micky… dan gue adalah saksi hidup korban kekejaman dan penindasan jaman kolonial LDR…. 3 kali gue pacaran dengan sistem Devide et LDR… Sistem LDR yang memecah belah…. Dan semua karam di telan badai… Lu pikir gue mau? LDR adalah kondisi dimana saat lu kangen, lu cuma bisa cipokan ama gagang telpon, French Kiss ama smartphone, atau video call-an sembari fap-fap….
Di jajah dan di perbudak waktu, jarak, tempat dan Provider Seluler…
“Provider Seluler? Kok bisa?”

Emang lu telp-telponan kagak pake pulsa? Kagak pake duit?? LDR-an bikin gue kere. Yang sebelum nya gue Cuma makan ama kecap + tempe, setelah LDRan gue Cuma makan ama tempe doang… budget Kecap gue potong buat beli pulsa.
2 tahun gue LDRan udah ngabisini 3 handphone, setumpuk kertas surat, dan ampe gue kenal akrab ama mamang penjaga wartel. Saking akrabnya gue sampai ngopi-ngopi ganteng ama tuh mamang…
“Wartel?? Serius?? Lu lahir jaman majapahit bang??”

Iye…. Jaman gue kuliah wartel masih eksis… berisik amat sih lu… lagian ni kampret sapa lagi main masuk aja di trit orang?? Udah tau gue sensitive kalau bahas LDR… nggodain mulu lu…”
“yaaelaahh bang… Cuma numpang nongkrong… ngomong-ngomong Purnomo kemane? Sepi amat trit lu…”

Pulang ke Saturnus ketemu keluarga aliennya… ntar kalau udah pulang lu gue kabarin…
Nah kan ampe mane tulisan gue tadi?? Ahhh ciprik lu….! okey…okey… intinya adalah gue ngerasa nggak nyaman dengan system LDR. Jika elu pernah mengalami LDR dan berhasil nikah gue ucapin selamat. Dan elu adalah 1 dari 24.69% orang yang berhasil lolos dari fase LDR yang mengerikan. Karena sisanya adalah orang-orang yang hancur, terkapar dan mati terhunus kejam nya penantian… dan berikut gue kasih alasan kenapa sebaiknya lu nggak LDR-an

1. LDR Bertepuk sebelah tangan

Saat LDR menjadi "Lu Doang Relationship...."

Sesuai judul diatas, 

Lu Doang Relationship…

Gimana? jelaskan kata-kata gue diatas. Lu Doang yang ngerasa pacaran, dia nya kagak… Karena beberapa dari kasus LDR yang gue teliti, Cuma Lu yang maksain LDR buat mertahanin hubungan aja yang merasa Pacaran…. Dia nya kagak… ini yang gue sebut LDR bertepuk sebelah tangan. Rasa cinta lu yang berlebihan ke dia membuat lu harus maksain LDR-an ke dia, saat lu harus berangkat ke Papua untuk kerja nyuci kapal selam disana. Dan lu nganggap LDR yang lu tawarkan akan menjadi solusi percintaan kalian?? Tidak anak muda… apakah perasaan yang dia rasain sama seperti yang elu rasain? Ini yang harus lu cari tahu…
“Yaangg… aku harus pergi ke Papua…”
“ke Papua?? Ngapain yaang??”
“Usaha Jengkol rica-rica Papaku buka cabang disana… aku harus kesana…”
“Trus kita gimana?”
“Yaa… kita tetap lanjut… aku nggak mau kehilangan kamu…aku bisa kok LDR…”
“Yaahh… LDR?”

Okey Stop! Lu harus tau dulu arti kalimat “Yaahh… LDR?” yang cewek ucapin. Setuju kah, Mau kah, Atau Menolak kah? Lu juga harus liat bahasa tubuhnya saat dia berkata seperti itu. Terpaksa kah, Menyesal kah Atau Horny kah. Horny?? Ya anu….Ya pokok nya gitu lah… dan 75.96% cowok gagal mengartikannya. jangan sampai lu salah mengartikan ucapannya. Kalimat yang lu anggap dia setuju tapi sebenernya di dalam hatinya berkata lain,
“Lu ngajak gue LDR?? Biji mata lu mletak…”

Jangan sampai dia menjalani ini dengan perasaan terpaksa , terkekang, dan tersia-siakan. Lu harus peka sebelum semuanya berubah dan LDR benar-benar menjadi Lu Doang Relationship….


2. Ongkos perawatan yang mahal

Saat LDR menjadi "Lu Doang Relationship...."

Pacaran adalah sebuah relationship yang membutuhkan biaya. Tinggi atau rendahnya pembiayaan pacaran lu tergantung dari cara kerja sistem pacaran yang sedang lu geluti sekarang ini. Sistem yang salah akan membuat budget pacaran juga membengkak. Jika pacaran lu kayak orang normal seperti jalan makan cipokan – jalan makan cipokan , gue kira nggak akan memerlukan budget tinggi. 

Tapi kalau pacaran lu udah nggak kayak orang normal seperti jalan, makan, cipokan, ihik-ihik, beli mobil, beli rumah, liburan ke Bangkok, makan malam di singapura, numpang toilet umum di timor leste… pasti bakalan menguras uang banyak…. yaa gpp juga sih se-lagi warisan tanah lu luas, tambang minyak lu banyak dan rumah bordil lu rame….
Naah LDR adalah salah satu metode pacaran yang menempati urutan tertinggi relationship yang menguras banyak uang. 
“Mahal?? Kan Cuma sms an juga bisa…”

Yakinn SMS doang bisa?? Ndak pengen telp-telpan… kali aja bisa PS-PS dikit…
“Yaaa SMS ma Telp deh…. Ndak mahal kan?”

Yakin nggak pengen video call-an?? Nggak pengen liat perkembangan dari si doi? Kali aja “pegangan hidup” nya tambah gede…
“hummm oke itu juga bisa… SMS, Telp, Internet…. Gaji gue cukup buat itu…”

Beneran cukup? Nggak pengen nyamperin dia? Ntar kalau nggak lu samperin, dia udah punya cowok lagi disana gimana?
“Hummm nyamperin yaaa… cukup nggak yaa….”

Tuh kan…. LDR itu Mahal… sebenarnya sih tergantung lu ngejalaninnya gimana. Cuma kadang ego manusia yang besar lah yang membuat kebutuhan LDR itu menjadi tinggi…. Yaaa terserah juga sih. Misal lu Investasi banyak di proses LDR lu kemungkinan keberhasilannya hanya 69.69%... ndak besar sih tapi lumayan…

3. Rentan Selingkuh 

Saat LDR menjadi "Lu Doang Relationship...."

Selingkuh adalah 17.69% alasan dari gagal nya LDR yang juga menempati urutan ke 3 setelah alasan Komunikasi dan alasan kamu terlalu baik…
“Terlalu baik?? Itu pan nyang kemarin bang… emang LDR juga ada alasan kamu terlalu baik buat aku…”

Ya bisa aja kan… misal dalam LDR lu sering ngirimin hadiah kado, pulsa, makanan, karangan bunga berikut ucapan belasungkawa… kemungkinan selalu ada…. Lu berisik lagi gua tampol nih… Protes mulu lu dari tadi.

Kenapa LDR rentan terhadap perselingkuhan? LDR yang berkepanjangan lambat laun akan mengikis rasa kenyamanan di dalam hubungan elu. Rasa yang nggak bisa lu dapatin dari telp, sms, BBM, Skype, mIRC, santet atau media komunikasi apapun. Kenyamanan yang sebelumnya semata-mata bisa lu dapat dari perhatiannya, tatapan mata nya, kejutan-kejutan kecil nya, cubitan-cubitan nakal nya dan tampolan-tampolan mesranya sedikit demi sedikit akan berkurang. Yang tersisa hanya suaranya yang bisa lu denger saat lu lagi kangen. Dan percaya ama gue, hasrat lu nggak akan bisa terpuaskan hanya lewat telpon doang….

Perselingkuhan itu terjadi saat ada orang lain datang dan menawarkan kenyamanan yang lebih dari apa yang pernah lu dapetin dari dia. Disitulah perlahan hati lu akan terisi wangi bunga yang lain… dan wangi bunga yang sebelumnya, hilang…. Tak tersisa….

4. Ruang pacaran tidak variatif

Saat LDR menjadi "Lu Doang Relationship...."

Sebelum pulang ke Saturnus yang katanya buat di kimpoiin ama alien dari Pluto, Purnomo pernah berkata ama gue,
“Bro… lu tau nggak hal yang terpenting dari pacaran itu apa?”
“Apaan bro?? tapi yang jelas bukan gerakan yoga buat nggedein titit kan?”
“nggedein titit?? Ya bukan laahh…. Titit gue udah gede…”
“emang apaan??”
“Kemampuan pasangan untuk menghilangkan rasa bosan… sebesar apapun cinta lu ke dia, jika lu terlalu ngebosenin percaya ama gue hubungan lu juga nggak akan lama…”
“……..”

Lu nape Pur?? Overdosis Kiranti lagi?? 34.69% kemungkinan kalau ni bocah lagi ngomong bener ya kalau nggak kiriman baru dateng, abis nyekek uler di kamar mandi ama overdose kiranti….Tapi ada benernya sih apa yang di bilang tuh nyambik salto. Lu bisa ngedapetin dia karena dia merasa ada yang menarik dari elu, lu bisa pacaran ama dia karena selalu ada yang baru dari lu dan nggak pernah ngebosenin.

Tapi semuanya itu bakal terancam saat pada akhirnya lu memasuki tahap LDR yang mengenaskan. Karena se ciamik apapun LDR mu, Ruang Pacaranmu nggak akan pernah bervariasi dan monoton…


5. Chemistry yang perlahan-lahan menguap

Saat LDR menjadi "Lu Doang Relationship...."

Pada Hakikat nya Chemistry adalah sebuah rasa dan karsa yang tercipta saat 2 insan bertemu berinteraksi dan merasakan cocok satu-sama lain sehingga terbina sebuah hubungan secara visual maupun kontekstual

Okey… lupakan Penjelasan diatas… analisa ngaco… lu pernah baca tulisan gue tentang alasan kampret cewek nolak cowok gak? Disitu gue tulis salah satunya karena belum chemistry. Alasan Chemistri itu memegang 34.69% dari total semua alasan… gede ya… Tapi sebenernya apa sih chemistry? 

Chemistry itu rasa keterikatan lu kepada lawan jenis. Mungkin karena lu suka cara dia tersenyum , lu suka cara dia berbicara, lu suka cara dia berfikir atau lu suka cara dia ngupil… 

nah perasaan itu lah yang membuat dia akhirnya mau menjalani semuanya bersama lu. Chemistry itu nggak bisa di ciptakan, datang dengan sendirinya namun bisa pergi juga dengan sendirinya jika lu nggak menjaganya dengan baik.

Pacaran normal bisa kehilangan chemistry, LDR jauh lebih bisa untuk chemistry pergi tanpa permisi. Komunikasi yang terbatas menjadi ruang yang sempit untuk chemistry berkembang. Seperti halnya si otong yang tersiksa karena celana jeans lu kesempitan… ruang lingkup LDR yang sempit kadang lu sadar,
“Eh nyet… Kita ini pacaran atau Cuma temen ngobrol sih??”

6. Menghambat Kreativitas dan minim nya motivasi

Saat LDR menjadi "Lu Doang Relationship...."

Perasaan yang yang perlahan tetap tumbuh meski LDR lu sering telp-telponan adalah perasaan kesepian. Menjalani 3 kali LDR membuat hidup gue terasa nggak berwarna. Burem… kayak muka gue sekarang… hidup terasa sepi, monoton dan tidak kreatif. Tiap hari pasti bisa di tebak alur aktivitas yang gue jalani… Bangun tidur – fapfap – mandi – kerja – makan – nonton tv – fapfap – tidur lagi… gitu mulu tiap hari. 
Trus apa bedanya dengan pacaran normal? Banyak hal yang nggak lu dapetin dari LDR di banding Pacaran normal… Kreativitas dan Motivasi. Sekedar perhatian kecil sepiring nasi goreng dengan ucapan
“Yang… jangan lupa makan siang ya…. Biar ujiannya lancar….”

Pacaran secara normal akan menstimulus kerja otak lu yang lemot itu menjadi 85.69% lebih kreatif dari sebelumnya… mulai berfikir mencari tempat pacaran yang nyaman, tempat makan yang romantis dan nonton film yang ngebosenin…
“Bang… bang… kok film yang ngebosenin??”

Yaa biar ntar pas orang pada meleng, lu bisa cipokan… tapi kalau LDR nggak bisa soobb… kreativitas lu terhambat komunikasi. Nggak ada hal yang bisa memotivasi dari aktivitas telp. Karena pada prakteknya pacaran di telponan itu bisa lu jalanin sembari maen Dota atau Galer sambil ngucapin 
“Met pagiiii sayaannnggg….”

Apa yang gue tulis mungkin akan berbeda dengan apa yang lu alami dalam LDR. tidak ada maksud mematahkan semangat buat elu yang baru akan memulai untuk LDR-an. Cuma rekor 3 kali LDR hingga akhirnya di selingkuhi dan di tinggal nikah membuat gue beranggapan pacaran yang bahagia karena LDR itu adalah Mitos
“iya juga sih bang… gue juga ngerasa gitu….”

Tapi jika lu LDR lu berhasil berarti lu adalah orang yang hebat dan bisa mematahkan mitos. Mau LDR atau pacaran normal, jalani aja dengan sebaik mungkin. Jangan kebanyakan grepe-grepe, jangan kebanyakan Fap-fap… masih banyak aktifitas bermanfaat yang bisa lu dapetin dari pacaran…

Gagal atau pun berhasil setidaknya lu punya cerita yang bakal lu ceritain ke cucu lu kelak. Seperti cerita gue ini yang gue tulis ke lu sekarang…. Tetap semangat para pengais cinta…. Salam Olahraga!
“makasih ya bang… ane jadi tau banyak tentang LDR… tapi ngomong-ngomong kenapa persen nya selalu pake 69 bang??”

Entah lah…. Gue suka 69…

Related Articles

1 komentar: