Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Hidupku tidak jauh-jauh dari sinetron. secara tetanggaku penggila sinetron.
Dia hafal semua pemain sinetron, tapi giliran ditanya presidennya siapa, nggak ngerti dia.
"Presiden? Siapa yak? Oh, itu yang mirip sama presiden Amerika, si Obama. Lah.. nama presidennya sendiri gak tau, tapi presiden negara lain tau. Nih jangan-jangan Obama main sinetron

Sinetron.. Siapa sih yang nggak tau sinetron. Acara favorit ibu-ibu dan anak-anak ini ternyata tak luput dari kritik dan teguran. Ya iyalah, lha wong absurd gitu jadi ya wajar kalo dapet teguran.
Jadi, demi kemajuan.. kemajuan siapa ya? Yaa anggap saja kemajuan kita bersama.
Alangkah baiknya jika hal-hal dalam sintron ini diperhatikan lagi, biar ada mutunya dikit.

Tema cerita selalu itu-itu saja, seolah-olah hanya ada satu tema di dunia persinetronan

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Temanya selalu sama. Sekalinya beda, ternyata hasil jiplakan.
Knapa sih nggak coba ngangkat tema lain? yang sifatnya nasioanalis misalnya. Nyeritain jaman perang dulu.
Kan kita dijajahnya lama. Kalo dibikin sinetron jumlah episodenya bisa ngalahin sinetron Tersandung itu.

Atau kalo nggak yang horor. Kita kan punya banyak hantu. Cerita lah soal mereka. Kan hantu juga perlu dilestarikan. Ceritain knapa mereka suka pake daster warna putih, rambut acak-acakan, mata mirip mata panda.

Yang namanya sinetron itu gak harus romantis, jadi cobalah bikin cerita yang gak terlalu dramatis

Setting.. terutama tempat, tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Nih kita ambil contoh, di sekolah misalnya. Sekolah adalah tempat menuntut ilmu.
Tapi knapa kalo di sinetron fungsi sekolah berubah? Kenapaaaaa????
Kegiatannya juga bukan belajar. Tapi pada nongkrong di kantin.

Ini kapan pelajarannya?
Kapan Ulangan?
Kapan Ujian?
Kapan Upacara?
Kapan emak kalian ngambil raport?

Ya sekali-kali lah ada adegan belajarnya. Kan lagi sekolah. Misal nih ya, gurunya masuk kelas, jelasin materi, trus ngasih soal latihan. Pelajaran matematika misalnya, kan matematika 2 jam pelajaran tuh. Yaudah tayangin aja 2 jam gak papa. Satu episode full isinya guru lagi ngajar di kelas.

Protagonis kelewat baik dan Antagonis kelewat jahat. Tritagonis??

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Nah ini dia.. di sinetron manapun, protagonis ini orangnya baik. Saking baiknya, jadi keliatam oon.
Dia menderita sepanjang episode bahagia h-1 menit sebelum muncul tulisan "TAMAT".
Dan si antagonis selalu jahat, bahagia sepanjang episode, menderita h-1 di episode terakhir.
Itu tuh kayak yang di sinetron Garlic and Onion.

Contohnya gini, si protagonis jadi pembantu di rumahnya si antagonis yang kaya raya. Si antagonis miara kecebong. Tiba-tiba kecebongnya mati. si protagonis dituduh si antagonis bunuh kecebongnya dia. Trus si protagonis dihukum, dikurung di gudang, gak dikasih makan minum, ga di gaji.

Astagaaaa... kasian sekali si protagonis

Pliss.. buat cerita yang masuk akal dikit. Sebaik-baiknya manusia, pasti dia pernah berbuat kesalahan.
Dan sejahat-sejahatnya manusia pasti dia pernah berbuat kebaikan.

Sinetron tidak perlu tayang setiap hari

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Coba deh bayangin, sinetron tayang setiap hari??
Ya kalo yang main manusia sih nggak masalah, tapi kan tau sendiri sekarang fauna juga main sinetron.

Mereka itu hewan loh. Bukan pohon pisang yang cuma punya jantung tapi gak punya hati
Para fauna itu punya hati, punya perasaan yang juga bisa merasakan sakit.

Emang mereka tahan sama angin malem? Emang mereka betah disuruh begadang?
Kalo mereka masuk angin gimana?
Dikerokin? Emang bisa? Ngerokinnya pake apa? Tutup panci?
Kalo yang masuk angin serigala sih nggak papa, kalo yang masuk angin harimau?
Dia kan udah belang, masa di kerokin? Ya nanti warna belangnya berubah. Ilang tuh sangarnya

Jumlah episode terlalu banyak

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Duh..parah banget, masa sinetron Tukang Bubur Naik Harley udah sampe episode 1800 lebih. Ini kira-kira mereka nyeritain apa ya? Kan tukang buburnya udah wafat.. Yaudaaah... yaudah harusnya tamat, malah masih tayang.

Mau bahas apa lagi?
Bahas para tetangga yang lagi sibuk momong anak?
Bahas para tetangga yang lagi sibuk jualan tahu?
Bahas para tetangga yang lagi sibuk cari pinjeman buat bayar kontrakan?

Mending tamat aja deh..

Penampilan, perkataan dan perbuatan yang tidak pantas dicontoh

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Tau sendiri kan, sensor di sinetron suka nanggung. Jadi yaa tolong lah, perhatikan penampilan, perkataan dan perbuatan. Contohnya pas ngomong, kan ada tuh ada yang ngomong kasar tapi nggak di sensor. Tapi ada juga yang disensor. Biasanya nama binatang yang keluar. Jadi yaa, tolong kreatif dikit.
Nggak usah nyebut nama binatang, tapi coba deh, nyebutnya nama sayur, buah atau bumbu dapur.
Kan lebih enak tuh di kuping.

Contohnya gini..

Ada cowo lagi jemput cewenya, pake harley, sambil jualan bubur tapi
Dia nunggu di depan pager, gak masuk soalnya bapaknya galak. Tiba-tiba ada pengemis nyamperin dia.

Pengemis : Maaaas.. minta mas.. udah sebulan nggak makan

Cowo : Lah.. kan ramadhan udah lewat? Ngapain masih puasa?

Pengemis : Bukan puasa cuy., gak punya duit. Bagi duit dong

Cowo : Wah.. kasian juga ya, yaudah deh.. nih 5000

Pengemis : Yaah 5000 cuma dapet makan, belum dapet minum, masa gak minum?? Tambahin lagi dong

Nah pas disini si cowo mulai emosi. Dia mau ngomong kasar.. tapi karna ga boleh nyebut nama hewan,
gini jadinya..

Cowo : Udah dikasih bukannya makasih malah minta lagi. Dasar cabe!!

Pengemis : Tau aja kalo saya cabe-cabean. Eh.. mas mas, rambut saya bagus nggak? Celana gimana celana? Kurang pendek ya?

Cowo : Gak malu apa pake celana pendek gitu? Itu panunya keliatan semua itu

Pengemis : Yeeee enak aja, ini bukan panu. Ganti kulit mas. Maklum lah, kemarau panjang

Cowo : *nelen mangkuk bubur*

Gitu... ternyata pengemisnya cabe-cabean. Salah si cowo juga sih, malah ngomong cabe.
Harusnya dia bilang, "dasar daun bawang" atau "dasar kelengkeng"

Gimana ide ane? Payah juga kan?

Melibatkan fauna dalam sebuah sinetron bukan pilihan yang tepat.

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Plis jangan ngomongin srigala atau harimau, mereka sudah cukup eksis. Kita ngomongin yang lain saja.
Kita ngomongin KEONG!!

Jadi gini.. ada antagonis yang benci sama protagonis. Lalu si antagonis pergi ke dukun minta bantuan buat nyingkirin si protagonis. Kalian tau si dukun ngapain? Dia ngasih cangkang keong ke si antagonis.
Cangkang keong!! Trus di kasih mantra.. katanya nanti si protagonis bakalan masuk ke cangkang keong.
Duh.. kok enak banget ya, jadi dukun modalnya cuma cangkang keong.

Ini kalo kayak gini, mending tukang keong depan SD jualan keong sambil jadi dukun. Masukin tuh semua anak SD ke keong dagangannya, trus minta tebusan ke orang tua murid. Kaya mendadak dia.
Bener-bener aneh tuh si dukun, masa ngasihnya cangkang keong. Iya kalo protagonisnya kurus, kalo gendut??
Bisa-bisa kena asma dia. Udah sempit, ga bisa gerak, ga bisa napas lagi
Kayak gak ada tempat lain aja, kasih yang agak gede dikit dong, cangkang kura-kura misalnya

Sudah terlalu banyak adegan mainstream

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Kejadian yang sering muncul di sinetron, diantaranya:
- kecelakaan lalu amnesia
- berbicara dalam hati
- dahi luka dikit, bukannya luka yang diperban, malah kepalanya yang dibungkus perban
- mertua benci menantu atau sebaliknya
- pas SMA satu sekolah, pas kuliah satu univ satu jurusan. Rombongan macam apa ini?!
- Selalu rebutan. Entah itu rebutan harta, rebutan warisan, rebutan pacar, rebutan jabatan., rebutan bubur, rebutan tongkat, rebutan tutup panci, dll
- selalu melibatkan polisi dan dokter
- bunuh diri minum racun, lompat dari gedung tinggi
- ditabrak bus, mobil, kereta, motor, becak, gerobak, delman, truk
- cewe nyamar jadi cowo tapi gak ada yang tau
- dll.

Ya sekali-kali lah, coba adegan yang lain, yang gak biasa.
Kayak misalnya mancing ikan, tapi ikannya ikan piranha. mancingnya ke Amazon bareng Marsupilami

Atau pas mau bunuh diri, jangan minum racun, tapi gantung diri di bawah pohon ciplukan.
Nah, mati nggak tuh kira-kira? Ya mati lah. Kan pohon ciplukannya nemplok di pohon beringin

Atau gini, kan biasanya ada adegan si cewe pergi naik bus, dikejar si cowo, trus si cewe minta pak sopir berentiin busnya. Coba sekali-kali si cewe naik pesawat, dikejar si cowo, si cewe minta pak pilot berentiin pesawatnya.

Bersambung di moment yang super nanggung

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Ceritanya si protagonis kabur dari rumah. Sampe di jalan, si protagonis nyaris ketabrak mobil.
Nah, di sini oonnya kambuh, bukannya cepet minggir, malah ngeliatin si mobil sambil teriak, "Aaaaaaaaaaaaaa..."

Sampe di sini ada beberapa kemungkinan, diantaranya:
- si protagonis ketabrak, dan menjadi korban tabrak lari
- si protagonis cuma kesrempet
- si protagonis gagal ketabrak karna ditolong si pahlawan kesiangan, dan keduanya selamat
- si protagonis gagal ketabrak karna ditolong si pahlawan kesiangan, tapi si pahlawan kesiangan yang ketabrak
- si protagonis memanfaatkan moment itu untuk bunuh diri

Masalahnya.. kita nggak tau kemungkinan mana yang akan terjadi karna ketika si protagonis teriak udah bersambung. Itu kan nanggung banget  Ya paling enggak, bersambungnya nanti pas si protagonis udah ngalamin salah satu kemungkinan di atas

Dampak positif yang tidak bisa ditangkap karna ketutup sama yang negatif, meskipun tujuannya memberikan dampak positif.

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Coba deh, bikin sinetron yang memberikan dampak postif yang full nggak setengah-setengah. Misalnya, cerita tentang anak sekolah yang cinta lingkungan, rajin menanam pohon, tiap hari ngerawat taneman, nyiramin taneman, makan taneman.

Gak usah ada adegan absurd, kayak misalnya tiba-tiba si anak harus kehilangan kakinya gara-gara tertimpa pohon beringin tumbang yang dulu dia tanam sendiri. Gak usah!

Pemainnya itu-itu saja, kan masih banyak aktor dan aktris lain yang berbakat

Hey Pemirsa! Setujukah Kalian Jika Sinetron Mendapat Kritik Seperti Ini?

Udah tamat nih, ada lagi sinetron baru gantiin yang udah tamat. Tapi.. pemainnya itu lagi itu lagi.
Dan jalan cerita juga mirip sama yang sebelumnya.

Oke deh kalo yang main manusia nggak papa, kalo fauna??
Masa iya harimau tamat, gantinya yang main harimau lagi?

Hey.. fauna itu banyak, jangan cuma harimau, srigala, naga aja yang diajak main sinetron, yang lain juga dong.
Kan masih banyak tuh yang belum pernah main sinetron, ada koala, tapir, kuda laut, kudanil, lele, kecebong.
Atau mungkin minat ngajak syuting dugong? Nyelem sana ke samudra Pasifik

Oke cukup, kalo ada yang mau nambahin silakan
Oiya, kalo mau komen jangan pake emot titik dua malu atau titik dua malus

Sumber

Related Articles

1 komentar: